Sabtu, 02 Februari 2013

Contoh naskah Drama Betawi


 Nasib Pedagang Buah

Siang yang sangat terik, sangat mendukung untuk para pedagang di kampung betawi ini untuk berjualan. Terutama bagi pedagang buah yang saat ini sangat dicari-cari para penduduk , makan buah membuat badan segar dan menyehatkan, seperti pedagang-pedagang lainnya yang menjual 1 jenis barang yang sama, pasti terjadi keirian atau perselisihan. Zaenab dan Wati pun juga begitu mereka sama-sama pedagang buah dan sering sekali mengalami perselisihan
Di pasar , sore hari...
 Zaenab  : “Yaudehh kasih pas nya aje dah, sekilo nye 10 rebu”
                                                (sambil membungkuskan buah untuk pembelinya)
Pembeli :  “Hehehe okedeh, mpok  Zaenab emang penjual yang paling baee dahh”
Zaenab  : “Yehh bisa aje lo”
Saat itu juga di samping kios buah mpok Zaenab
Wati       : “Buah nyee bu, manis-manis kaga ade yang asemm yang asem cuma punye tetangga sebelah, ayoo bu dibelii”
Terlihat Wati yang sedang berusaha menarik perhatian pemebeli untuk membeli buah-buahnya yang daritadi tidak laku.
Wati       : “Bingung gua, kios nye Zaenab ngapa rame mulu yak, dari dulu semenjak ada die di pasar ini selalu aje kios gua yang sepi, pake pelet apaan ntuh die”
Pembeli : “Mpok.. jeruknye sekilo berape?”
WatI      : “Akhirnyee nongol juga pembeli, 20 rebu”
Pembeli : “Waduh mahal bener, di sebelah cuma 10 rebu”
Wati       : “Yehh elu begimana si, disebelah pan buah nye asem-asem lah kalo gua mah jualnya yang manis asli langsung dari poonnye”
Pembeli : “Ahh masa si, aye pernah beli kali mpok buah disini, asem-asem!!”
Wati       : “Alahh bilang aje lu kaga punya duit, orang miskin beli buah mana bisa si, udah dah ahh beli sono di tempat laen, bikin gua emosi ajee”
Pembeli : “Yehh biasa dong mpok, aye juga niatnye mau beli buah disebelah tapi udah abis, terpaksa aye beli disini”
Wati       : “Apa lu kata? Udah abiss buahnye? Bujud dahh tambah kalah aje gua”
Pembeli : “Emang aye pikirin buat pedagang yang sombong, pelit kayak mpok mah pantes dapet kaya gitu” (Sambil pergi meninggalkan kios Wati)
Wati       : “Wahh kagak bisa dibiarin nih, penjual buah yang terkenal di pasar ini pan guaa, kalo si Zaenab dagangannya laku terus bisa kesaing gua”
Zaenab : “Mpok, kagak pulang? Pan udah sore’ (Sambil membawa sebagian buah yang tersisa)
Wati       : “Gua mao pulang kapan kek, emang urusan lo Nab, ehh mumpung ada lu disini, lu pake pelet apaan si ampe dagangan lu laku semua? Hahh?”
Zaenab : “Astaghfirullah mpok, aye kaga pake yang begituan, dirumah aye pan banyak kebon jadi aye rawat sendiri, petik buah juga langsung dari poon ntu”
Wati       : “Kagak percaya gua, lu pasti maen pelet nih, lu mao nyaingin gua pan?”
Zaenab : “Mpok, dari dulu ampe sekarang juga semua orang di kampung ini tau kios yang terkenal itu ya kios mpok, aye mah kaga ada niat buat nyaingin mpok, tujuan aye dagang buat makan sehari-sehari, kalo masalh laku yaa mungkin udah rejeki dari Allah mpok”
Wati hanya terdiam mendengar ucapan Zaenab yang begitu halus dan bijak tapi niat Wati untuk menghancurkan kios Zaenab tetap diinginkannya, alhasil Wati pun memanggil centeng untuk membuat suatu rencana
Ucup     : “Jadi gimane nih mpok rencana kite”
Wati       : “Lu dengerin bae-bae yee, ntar malem nih lu ke pasar, berantakin kios nye Zaenab, kalo perlu colongin ntuh duit yang ada di laci nye, inget jangan ampe ketauan”
Ucup     : “Okedah mpok, duitnya mane mpok? Hhehe”
Wati       : “Kerja dulu baru gua kasih duit”
                Malam pun tiba, Ucup segera bergegas ke pasar dan mengobrak-abrik kios Zaenab tanpa seorang pun yang tahu.
Esok paginya...
Zaenab : “ASTAGHFIRULLAH!! ALLAHU AKBAR!! Apa-apaan ini? Kenape jadi begini ya Allah”
Mamat  : “Astaghfirullah, ada apa ini Mpok?” (Mamat adalah seorang guru ngaji yang jago silat di kampung itu)
Zaenab  : “Aye juga kagak tau Mat kayaknya semalem ada maling, duit aye juga ilang semua”
Mamat  : “Sabar ya Mpok, mungkin ini cobaan buat Mpok, Mpok harus ikhlasin semuanya”
Wati       : “Ehh ada apaan nih rame-rame?”
Mamat : “Ini Mpok Wati, Mpok Zaenab abis kemalingan kios nya”
Wati       : “Sabar aja ye Mpok, mungkin ini balasan akibat Mpok mau nyaingin aye pake pelet-pelet segala”
Mamat : “Astaghfirullah, Mpok gaboleh ngomong begitu, Mpok Zaenab pan lagi kena musibah”.
                Akhirnya Mamat dan pedagang lainnya pun membantu Zaenab membersihkan dan merapikan kios Zaenab yang saat itu sangat aburadul, Zaenab hanya bisa pasrah dan ikhlas.
 Mamat pun merasa iba kepada Zaenab dan ia merasa bahwa Zaenab tidak aman, ia pun berniat untuk membantunya
Setelah merapikan kios . . .
Mamat : “Mpok, bukannya aye suuzon, tapi aye punya feeling kaga enak aje ama ntuh maling, takutnye masih mau ngerusak hidup Mpok”
Zaenab : “Lu gaboleh gitu Mat, gua udah kaga ngapa-ngapa kok, makasih sebelumnya Mat”
Mamat : “Yaudah deh Mpok, tapi biarin aye yang jaga ni kios yee Mpok tar malem, Cuma mau ngecek aja kok”
Zaenab : “Yaudehh yaudehh, makasih banget ye Mat”
                Wati yang melihat Zaenab bersedih dan tidak bersemangat seperti hari-hari biasanya merasa sangat puas tapi tetap saja banyak pembeli yang membeli buah nya walaupun tidak lengkap, hal itu membuat Wati naik darah dan ia menyuruh Ucup untuk membakar kios Zaenab.
Malam harinya . . .
Wati       : “Awas lu yee kalo kaga berhasil”
Ucup     : “Siap Mpok!”
                Ketika Ucup tiba di pasar dengan membawa minyak tanah dan korek api, tak sengaja Ucup tersandung batu dan membuat minyak tanah yang dibawa nya pun tumpah sebagian, Mamat yang sedang keliling dan mendengar suara itu pun segera menghampiri dengan langkah pelan. Mamat melihat Ucup yang sedang berusaha menuangkan minyak tanah yang tersisa di pinggiran kios Zaenab..
Mamat : “Ohh jadi elo yang selama ini berusaha buat ngancurin kios nya Mpok Zaenab”
Ucup     : “Kalo iye kenape? Masalah buat lu?”
                Ucup yang takut Mamat akan melaporkannya ke polisi segera menghajar Mamat tapi sayang sekali Mamat langsung menangkis tangannya dan memukul Ucup. Terjadilah perkelahian yang cukup lama...
Perkelahian itu pun dimenangkanoleh Mamat
Mamat : “Sekarang lu kasih tau gua dah, maksud lu apa mau bakar ini kios?”
Ucup     : “Amm.. aammppunn Mat, gua disuruh Mpok Wati , dia iri ngeliat kios Mpok Zaenab selalu laku, ampunn Mat jangan laporin gue ke polisi”
Ucup langsung bergegas lari menuju rumah Mpok Wati
Wati       : “Ahh dasar bodoh, gitu doang masa kaga bisa si, udah sekarang mending lu bakar aja langsung rumah nye Zaenab”
Ucup     : “Aaa aayyee kaga berani Mpok, aye udah ketauan, mending Mpok ajee dah”
Wati       : “Cemen banget lu, yaudeh gua yang bakar tapi lu juga harus ikut”
Ketika Wati dan Ucup telah sampai dirumah Zaenab, Wati menuangkan minyak tanah dan menyalakan korek api sehingga rumah Zaenab terbakar. Terdengar suara Zaenab yang meminta tolong tetapi sungguh malang nasib Zaenab saat itu, nyawanya tak terselamatkan, Zaenab pun meninggal.
Paginya, banyak polisi yang memeriksa rumah Zaenab, mayat Zaenab pun sedang dimandikan di rumah pak RT, Mamat yang sedang membantu polisi menyelidiki kasus kebakaran ini, teringat semalem Uculah yang hendak membakar kios Zaenab dan ketika kalah dari perkelahian ia langsung lari. Segera saja Mamat dan 1 orang polisi pergi kerumah Ucup. Tapi sayang ia tidak ada dirumah, Mamat juga ingat bahwa Ucup dibawah suruhan Wati dan langsung saja Mamat beserta polisi itu pergi kerumah Wati, dan benar saja terlihat bayangan orang yang mengintip fari jendela kamar Wati
Mamat : “Ucup, Mpok Wati keluar lu pada!”
Polisi      : “Kalian keluar atau saya tembak dari luar”
Wati dan Ucup pun keluar, mereka memang sedang bersembunyi.
Mamat : “Lu pada kan yang bakar rumah nye Mpok Zaenab? HAHHH??”
Ucup     : “Amm aammpunn Mat, Pak Polisi, aye ngelakuin ntu semua disuruh sama Mpok Wati, sebenernye aye juga kaga tega, lagian yang bakar Mpok Wati sendiri”
Wati       : “Ehh enak aje lu, lu juga malingin kios nye Zaenab, dasar centeng gatau diri!!”
Polisi      : “Sudah sekarang kalian ikut saya ke kantor”
Mamat : “Hukum seumur hidup aja tuh Pak!!”
Wati dan Ucup pun dibawa ke kantor polisi dan menerima hukuman penjara 15 tahun serta denda sebesar 15 juta rupiah. Mereka sangat menyesal terutama Wati yang menyadari bahwa selama ini Zaenab tidak melakukan apa-apa untuk meyainginnya melainkan rasa dengki nya yang amat besar terhadap Zaenab yang sekarang tlah membunuh Zaenab secara tragis.


Tidak ada komentar: